Thursday, May 11, 2017

SISTEM GERAK SEKOLAH DASAR

SISTEM GERAK

Manusia dalam kesehariannya banyak melakukan aktivitas seperti bekerja, berlari , berjalan, duduk dan berdiri. Untuk melakukan kegiatan tersebut tubuh manusia ditunjang dengan adanya rangka. Rangka terdapat di dalam tubuh manusia. Rangka manusia dewasa dibangun oleh 206 ruas tulang dengan bentuk dan ukuran yang bervariasi sesuai dengan fungsinya. Dengan adanya rangka, maka manusia termasuk ke dalam kelompok vertebrata.


Rangka berfungsi sebagai:

  1. penyangga dan penunjang tubuh
  2. pelindung organ dalam dan memberi bentuk tubuh
  3. alat pergerakan pasif dan tempat otot melekat
  4. tempat pembentukan sel darah (hematopoiesis)
  5. tempat penyerapan dan penglepasan kalsium
Bentuk tubuh manusia tidak terlepas dari peran rangka. Tinggi badan seseorang dipengaruhi oleh panjang dan ukuran tulang-tulang penyusun tubuhnya. Tulang dibantu dengan adanya otot dan persendian, maka tubuh manusia dapat bergerak. Sebagian besar pembentukan sel darah juga terjadi di dalam sumsum tulang. Tulang juga merupakan organ yang mengandung mineral kalsium paling banyak diantara organ tubuh lainnya.

Rangka manusia dapat dikelompokkan menjadi dua kelompok besar yaitu:

A. APENDIKULER
B. AKSIAL.

A. APENDIKULER
Rangka apendikuler merupakan kelompok tulang yang menyusun anggota gerak atas dan bawah. Rangka apendikuler terdiri atas 126 ruas tulang.

Rangka apendikuler tersusun atas:
1. Anggota gerak atas.
Tulang-tulang pembentuknya antara lain:
 

  • Tulang gelang bahu
  • Tulang lengan atas
  • Tulang hasta
  • Tulang Pengumpil
  • Tulang Pergelangan tangan
  • Tulang Telapak tangan 
  • Tulang Jari tangan 

a. Tulang gelang bahu

Terdiri atas tulang belikat (skapula) dan tulang selangka (klavikula). Tulang belikat berbentuk seperti segitiga pipih dan bersendian dengan tulang lengan atas (humerus). Tulang selangka pada ujung bagian depan melekat pada tulang dada (sternum). Tulang gelang bahu berjumlah total 4 tulang.

b. Tulang lengan atas (humerus).

Berbentuk seperti pipa dengan bonggol di setiap ujungnya. Pada bagian bawah memiliki dua bonggol yang bersendian dengan tulang lengan bawah (hasta dan ulna). Pada bagian atas bersendian dengan tulang belikat (skapula). Terdapat 2 tulang lengan atas pada tubuh manusia.


c. Tulang lengan bawah.

Terdiri atas tulang hasta (ulna) dan tulang pengumpil (radius). Bagian ujung tulang hasta merupakan siku tangan sedangkan bagian bawahnya merupakan tempat terdapatnya jari kelingking. Bagian ujung atas tulang pengumpil bersendian dengan tulang humerus sedangkan bagian bawahnya merupakan tempat terdapatnya tulang ibu jari (jempol). Kedua ujung bawah tulang lengan bawah bersendian dengan tulang pergelangan tangan (karpal). Jumlah total ruas tulang lengan bawah berjumlah 4 ruas tulang.


d. Tulang pergelangan tangan (karpal).
Tulang pergelangan tangan berukuran pendek dan merupakan penghubung antara tulang lengan bawah dengan tulang telapak tangan (metakarpal). Tulang pergelangan tangan pada masing-masing tangan berjumlah 8 ruas tulang.

e. Tulang telapak tangan (metakarpal).
Tulang telapak tangan berukuran pendek dan merupakan penghubung antara tulang pergelangan tangan dengan tulang-tulang jari tangan (phalanges). Tulang telapak tangan pada masing-masing tangan berjumlah 5 ruas tulang.

f. Tulang-tulang jari tangan (phalanges).
Tulang-tulang jari tangan berukuran pendek dan berbonggol. Pada masing-masing tangan berjumlah 14 ruas tulang.

2. Anggota gerak bawah.
 

Tulang-tulang pembentuknya antara lain:
  • Tulang gelang panggul
  • Tulang Paha
  • Tulang Tempurung lutut
  • Tulang kering
  • Tulang Betis 
  • Tulang Pergelangan kaki
  • Tulang telapak kaki
  • Tulang jari kaki

a. Tulang gelang panggul (pelvis)
Tulang gelang panggul merupakan gabungan dari 6 tulang yaitu 2 tulang usus (ilium), 2 tulang duduk (ischium) dan 2 tulang kemaluan (pubis). Tulang gelang panggul berbentuk pipih. Pada perempuan lubang yang terbentuk antara ilium, ischium, dan pubis lebih lebar dan dalam dibandingkan dengan laki-laki. Hal itu berperan ketika mengandung bayi dan melahirkan.

b. Tulang paha (femur).

Tulang paha berbentuk seperti pipa panjang yang berbonggol di setiap ujungnya. Ujung atas bersendian dengan tulang gelang panggul, sedangakan ujung bagian bawah bersendian dengan tulang kering (tibia) dan tulang tempurung lutut (patela). Tulang paha merupakan tulang terpanjang, terkuat, dan terberat diantara tulang tubuh lainnya. Tulang paha berjumlah total 2 tulang.

c. Tulang kering (tibia) dan tulang betis (fibula).

Tulang kering berukuran lebih besar daripada tulang betis. Letak tulang kering terdapat lebih di bagian depan dari tulang betis. Ujung bagian atas tulang kering bersendian dengan tulang paha dan ujung bawahnya bersendian dengan tulang pergelangan kaki (tarsal). Pada masing-masing kaki terdapat 1 tulang kering dan 1 tulang betis.

d. Tulang pergelangan kaki (tarsal).

Tulang pergelangan kaki berukuran pendek. Tulang ini terdapat diantara tulang tibia dan tulang telapak kaki. Jumlah tulang ini Pada masing-masing kaki berjumlah 7 tulang.

e. Tulang telapak kaki (metatarsal)
Tulang telapak kaki terletak diantara tulang pergelangan kaki dan tulang jari kaki. Tulang ini berjumlah 5 tulang pada masing-masing kaki.

f. Tulang-tulang jari kaki (phalanges)

Tulang-tulang jari kaki berukuran pendek dan berbonggol. Pada masing-masing kaki berjumlah 14 tulang.

B. AKSIAL
Rangka aksial merupakan kelompok tulang yang terletak di sumbu tubuh. Rangka aksial berjumlah 80 tulang. Rangka aksial terdiri atas:

  • Tulang tengkorak (skull)
  • Tulang belakang (vertebra)
  • Tulang rusuk (ribs)
  • Tulang dada (sternum)

1. Tulang tengkorak (skull)


Tulang tengkorak membentuk kepala seseorang. Tulang ini merupakan kepingan tulang pipih berongga yang saling berhubungan. Tulang tengkorak manusia terdiri atas 22 tulang. Tulang tersebut terbagai menjadi tulang bagian kepala (kranial) dan bagian wajah (fasial). Tulang kranial membentuk tempurung dan berfungsi melindungi organ di dalamnya, yaitu otak. Tulang fasial membentuk rongga mata, rongga hidung, wajah seseorang. Tulangini berfungsi melindungi mata serta organ mulut dan bagian dalam hidung.

Tulang bagian kepala terdiri atas:

  1. Tulang kepala belakang (osipital) : Tulang osipital merupakan tulang kepala bagian belakang. Tulang ini hanya berjumlah 1.
  2. Tulang ubun-ubun (parietal) : Tulang ubun-ubun terletak dibagian atas sampai kesamping kepala. Tulang ini berjumlah 2 buah.
  3. Tulang dahi (frontal) : Tulang dahi terletak di bagian depan (muka atas). Tulang ini berjumlah 1 buah.
  4. Tulang pelipis (temporal) : Tulang pelipis terletak di bagian kepala samping belakang. Tulang ini berjumlah 2 buah.
  5. Tulang baji (sphenoid) : Tulang baji terletak di bagian kepala samping depang. Tulang ini berjumlah 1 buah.
  6. Tulang tapis (ethmoid)

Tulang ethmoid terletak di bagian dalam rongga kepala. Tulang ini berjumlah 1 buah.

Tengkorak manusia jika dilihat dari bagian bawah akan terlihat tonjolan mastoid dan foramen magnum (suatu rongga tempat sumsum tulang belakang berhubungan dengan otak).

Tulang bagian kepala (kranial) tidak dapat digerakkan karena merupakan sendi mati (tidak dapat bergeser). Pada bayi, tulang tengkorak belum bersatu sepenuhnya dan memiliki daerah lunak (soft spot) atau fontanela. Daerah lunak ini tersusun atas jaringan penghubung fibrosa. Pada kelahiran normal, tengkorak bayi dapat saling tumpang tindih sehingga dapat menelusup keluar dari lubang sempit. Seiring dengan pertumbuhannya, tengkorak bayi akan bersatu dan fontanela akan hilang perlahan seiring dengan mengerasnya jaringan penghubung fibrosa.

Tulang bagian wajah (fasial) terdiri atas atas:

  1. Tulang rahang atas (maksila) : Tulang rahang atas merupakan tempat terdapatnya gusi dan gigi bagian atas. Tulang ini berjumlah 2 buah.
  2. Tulang rahang bawah (mandibula) : Tulang rahang bawah berjumlah 1 buah. Dengan adanya otot rahang, tulang ini dapat bergerak sehingga mulut kita dapat terbuka dan tertutup.
  3. Tulang hidung (nasal) : Tulang hidung terdapat di rongga hidung dan berjumlah 2 buah.
  4. Tulang pipi (zigomatik) : Tulang pipi membentuk pipi seseorang. Tulangini berjumlah 2 buah.
  5. Tulang air mata (lakrimal) : Tulang air mata terdapat di dalam rongga mata. Tulang ini berjumlah 2 buah.
  6. Tulang langit-langit (vomer) : Tulang langit-langit berjumlah 1 buah.
  7. Tulang palatin : Tulang palatin berjumlah 2 buah.
  8. Tulang konka inferior (inferior nasal cocha)

Tulang konka inferior terletak di dalam rongga hidung. Tulang ini berjumlah 2 buah.

Tulang bagian wajah yang dapat digerakkan hanya tulang rahang bawah terhadap tulang rahang atas, misalnya ketika kita berbicara atau makan.

Beberapa tulang yang terdapat di tengkorak bagian dalam dan berhubungan dengan indera pendengaran yaitu:

  1. Tulang martil (maleus) : Tulang martil berlekatan dengan gendang telinga dan tulang landasan. Dalam setiap telinga terdapat 1 tulang martil.
  2. Tulang landasan (inkus) : Tulang landasan terletak diantara tulang martil dan tulang sanggurdi. Terdapat 1 tulang landasan di setiap telinga.
  3. Tulang sanggurdi (stapes) : Tulang sanggurdi berbentuk seperti garputala dan berfungsi menghubungkan telinga tengah dengan telinga dalam (koklea). Terdapat 1 tulang sanggurdi pada setiap telinga.

Ketiga tulang tersebut termasuk dalam bagian telinga tengah.

Tulang belakang (vertebra)

Sebagai anggota vertebrata, manusia memiliki tulang belakang (vertebra). Tulang belakang terletak di tengah tubuh manusia. Tulang ini berfungsi penting untuk menopang badan, sebagai tempat melekatnya tulang rusuk dan melindungi organ dalam tubuh. Peran tulang belakang sangat vital karena selain sebagai penopang tubuh, tulang ini juga merupakan tempat terdapatnya saraf utama tubuh.

Tulang belakang terdiri atas 33 ruas tulang dan terbagi menjadi 5 bagian, antara lain:

  1. Ruas tulang leher (vertebra servik).
  2. Ruas tulang punggung (vertebra torak).
  3. Ruas tulang pinggang (vertebra lumbar).
  4. Ruas tulang kelangkang (sacrum).
  5. Ruas tulang ekor (coccyx).

a. Ruas tulang leher (vertebra servik).

Terdapat 7 ruas tulang leher dengan ruas pertama adalah tulang atlas. Tulang atlas berfungsi untuk menunjang tengkorak. Ruas kedua adalah tulang pemutar (aksis). Adanya tulang atlas dan aksis memungkinkan kepala untuk berputar. Ruas ketiga sampai ruas ketujuh memiliki bentuk yang mirip dan tidak bersendian dengan tulang rusuk.

b. Ruas tulang punggung (vertebra torak).


Tulang punggung berjumlah 12 ruas dengan bentuk yang hampir serupa. Tiap ruas tulang punggung memiliki badan tulang dengan tonjolan tulang ke kiri dan ke kanan sebagai tempat persendian dengan tulang-tulang rusuk (ribs). Badan tulang ini berlekatan dengan lengkung vertebra yang melindungi sumsum tulang belakang. Diantara ruas tulang belakang terdapat tulang rawan (kartilago).

c. Ruas tulang pinggang (vertebra lumbar).

 

Berujumlah 5 ruas tulang. Tulang pinggang merupakan ruas tulang belakang yang paling kuat dan besar dibandingkan ruas tulang belakang lainnya. Bentuknya hampir serupa dengan ruas tulang punggung, namun tidak bersendian dengan tulang rusuk.

d. Ruas tulang kelangkang (sakrum).
Sakrum merupakan gabungan 5 ruas tulang yang bersatu. Tulang ini bersendian dengan tulang gelang panggul, ruas tulang pinggang terakhir dan tulang ekor.

e. Ruas tulang ekor (coccyx).


Tulang ekor merupakan vertebra terakhir. Tulang ekor atau coccyx adalah gabungan 4 ruas tulang yang bersatu. Tulang ini bersendian dengan tulang kelangkang.

Diantara tulang-tulang vertebra terdapat cakram invertebra. Cakram invertebra merupakan tulang rawan yang keras di luar namun lunak di dalam. Tulang ini berfungsi sebagai peredam getaran dan pelindung vertebra.

Tulang rusuk (ribs)


Tulang rusuk berbentuk pipih dan panjang melengkung. Bagian belakang tulang rusuk berhubungan langsung dengan ruas tulang punggung (vertebra torak). Tulang rusuk berjumlah 12 pasang tulang, terdiri atas 7 pasang rusuk sejati, 3 pasang rusuk palsu, dan 2 pasang rusuk melayang.
Bagian depan tulang rusuk sejati melekat pada tulang dada (sternum). Tulang rusuk palsu pada bagian belakang melekat pada tulang punggung (vertebra torak), sedangkan di bagian depan melekat pada tulang rusuk diatasnya. Tulang rusuk yang paling melengkung adalah tulang rusuk kesembilan. Tulang rusuk tersusun teratur sesuai dengan perlekatannya dengan tulang belakang. Ruangan diantara tulang rusuk disebut intercostal spaces.


Tulang rusuk melayang hanya bersendian dengan tulang punggung dan tidak bersendian dengan tulang dada, oleh karena itu seperti tampak melayang. Ukuran tulang rusuk melayang lebih pendek dibandingkan dengan rusuk yang lain.

Tulang dada (sternum)


Tulang dada terletak di bagian depan tubuh dan berjumlah 1 ruas tulang. Tulang dada terdiri atas bagian hulu, badan dan taju pedang. Tulang ini merupakan perlekatan bagian depan dari 7 pasang tulang rusuk sejati.

Tulang dada, tulang punggung dan tulang rusuk membentuk rongga dada (ribs cage) dan berfungsi melindungi organ-organ didalamnya serta membantu dalam pernafasan.

HUBUNGAN ANTAR TULANG (SENDI)
Daerah pertemuan antar tulang disebut persendian. Pertemuan tersebut umumnya disatukan oleh ligamen atau berkas-berkas jaringan penghubung (connective tissue). Serabut penghubung yang paling pendek disebut persendian fibrosa. Contohnya seperti yang terdapat antara gigi dengan tulang rahang.

Persendian yang tersusun atas jaringan kartilago antara lain terdapat diantara tulang belakang, tulang rusuk, dan tulang dada. Persendian ini memungkinkan terjadinya sedikit gerakan, contohnya dalam pernafasan dada.


Adanya bantalan jaringan kartilago pada persendian sinovial seperti di lutut berfungsi dalam meredam getaran. Pada daerah ini terdapat pula cairan sinovial yang disekresikan oleh sel jaringan penghubung.

Umumnya terdapat 3 macam persendian, yaitu:

  1. Sendi mati (sinartrosis)
  2. Sendi kaku (amfiartrosis)
  3. Sendi gerak (diartrosis)
1. Sendi mati (sinartrosis).

Sendi mati merupakan sendi yang tidak dapat digerakkan karena tulang-tulangnya sudah terkunci bersama. Contohnya pada tulang tengkorak dan tulang pada gelang panggul. Sendi mati tersusun atas jaringan penghubung fibrosa. Jaringan ini akan mengeras seiring bertambahnya umur. Contoh yang paling mudah adalah adanya daerah lunak (fontanela) pada bayi. Daerah ini menjadi keras sehingga tulang tengkorak bersatu.

2. Sendi kaku (amfiartrosis)/ sendi geser.

Sendi yang memungkinkan adanya sedikit gerakan, misalnya pada tulang -tulang pergelangan tangan dan kaki.
 

3. Sendi gerak (diartrosis).

Sendi gerak memungkinkan terjadinya gerakan yang lebih bebas.


Macam-macam sendi gerak adalah sebagai berikut:
 

  1. Sendi peluru
  2. Sendi engsel
  3. Sendi putar
  4. Sendi pelana
  5. Sendi gulung 

1. Sendi peluru.

Sendi peluru terjadi antar bonggol tulang yang satu dengan lekukan tulang yang lain. Sendi peluru memungkinkan terjadinya gerakan ke segala arah. Contohnya antara tulang paha dengan gelang panggul atau antara tulang lengan atas dengan gelang bahu

2. Sendi engsel.


Sendi engsel terjadi antara bonggol tulang yang satu dengan ujung tulang lain yang menyerupai alur. Sendi ini memungkinkan terjadinya gerakan ke satu arah seperti engsel pintu. Contohnya tulang paha (femur) dengan tulang kering (tibia) atau disebut sendi lutut; tulang lengan atas (humerus) dengan tulang hasta (ulna) atau disebut sendi sikut.

3. Sendi putar.


Terjadi antara ujung tulang yang berupa tonjolan masuk ke dalam lubang pada tulang yang satunya lagi. Gerakan yang terjadi berupa rotasi / perputaran. Contohnya tulang pemutar (aksis) dengan tulang atlas.

4. Sendi pelana.


Sendi pelana memungkinkan terjadinya gerakan kedua arah. Gerakannya seperti orang naik kuda diatas pelana Contohnya tulang ibu jari dengan telapak tangan.

5. Sendi gulung/elipsoid.


Sendi gulung terjadi antara permukaan oval tulang yang satu dengan lekukan oval tulang yang lain. Contohnya pada tulang pergelangan tangan (karpal) denga tulang pengumpil (radius).

Persendian dapat mengalami gangguan berupa radang sendi atau kelainan menurun yang disebutarthritis. Pada penyakit osteoarthritis, jaringan kartilago pada persendian mengalami degenerasi. Pada rheumatoid arthritis, membran sinovial meradang dan menebal. Terjadi pula degenerasi jaringan kartilago dan pengapuran tulang. Penyakit ini dapat dipacu oleh adanya infeksi bakteri atau virus. Mungkin juga disebabkan secara genetik. Gejala penyakit ini umumnya tampak sebelum seseorang berumur lima puluh tahun.

BENTUK TULANG
Bentuk tulang dapat bermacam-macam, namun secara umum bentuknya dapat dibagi menjadi:



  1. Tulang Pipa
  2. TulangPendek
  3. Tulang Pipih
  4. Tulang tidak beraturan
a. Tulang panjang/pipa

Sebuah tulang dapat termasuk ke dalam tulang panjang pada prinsipnya memiliki ukuran panjang yang lebih daripada lebarnya. Tulang panjang umumnya berbentuk seperti pipa. Pada tulang ini kita dapat melihat bagian dari tulang seperti ujung tulang (epifise), bagian tengah tulang (diafise), dan bagian diantara epifise dan diafise yang disebut metafise.

Tulang panjang dapat tersusun atas tulang kompak, yaitu tulang dengan sel-sel tulang (osteon) yang padat dan rapat. Namun, tulang panjang juga dapat tersusun atas tulang berongga pada bagian ujungnya. Pada bagian dalam tulang terdapat sumsum tulang yang merupakan tempat diproduksinya sel-sel darah.

b. Tulang pendek


Tulang pendek umumnya berbentuk seperti kubus. Tulang ini umumnya tersusun atas tulang berongga dengan dilapisi oleh lapisan tipis tulang kompak. Contoh tulang pendek yaitu pada tulang pergelangan tangan dan kaki.

c. Tulang pipih


Tulang pipih berukuran tipis dan umumnya berbentuk pipih melengkung. Contoh tulang pipih adalah tulang tengkorak dan tulang belikat.

d. Tulang tidak beraturan


Tulang tidak beraturan memiliki bentuk selain ketiga tipe tulang sebelumnya. Umumnya merupakan tulang berongga yang ditutupi oleh tulang kompak, contohnya pada ruas tulang belakang.

JENIS TULANG


Berdasarkan sel penyusunnya tulang dapat terbagi menjadi dua jenis tulang, yaitu:
  • Tulang Rawan
  • Tulang Sejati

Tulang rawan (kartilago) 

Tulang rawan bersifat elastis dan berwarna lebih terang. Tulang rawan tersusun oleh sel-sel tulang rawan (kondrosit) yang terletak di dalam lakuna. Lakuna tersebut terletak di dalam matriks tulang. Tulang rawan terdapat pada telinga luar, ruas antar tulang belakang, tulang rawan pada saluran pernafasan, dan pada ujung hidung. 

Tulang keras /sejati  (osteon) : 

Tulang keras bersifat tidak elastis dan berwarna lebih gelap. Tulang keras tersusun atas osteosit (sel tulang yang telah matang) dan matriks, serta di bungkus oleh periosteum. Osteosit berasal dari osteoblas (sel tulang muda). Matriks tulang tersusun dari kalsium fosfat dan kalsium karbonat sehingga bersifat keras. Matriks tulang yang tersusun padat disebut tulang kompak sedangkan matriks tulang yang tersusun berongga disebut tulang spons.
Tulang kompak terdiri atas osteon yang tersusun rapat, lengkap dengan kanal pembuluh darah dan saraf. Setiap kesatuan osteon itu disebut sistem Havers. Tulang spons tersusun seperti jala-jala yang disebut trabekula. Trabekula terletak mengelilingi ruangan kosong yang berisi sumsum tulang

PEMBENTUKAN TULANG
Proses pembentukan tulang disebut osteogenesis atau osifikasi. Pembentukan tulang dimulai oleh adanya aktivitas sel pembentuk tulang (osteoblas) hingga terbentuk sel tulang yang matang (osteosit).

Selain osteoblas dan osteosit, terdapat pula osteoklas. Osteoklas adalah sel tulang yang dapat mensekresikan enzim untuk merombak sel tulang menjadi ion-ion mineral (kalsium dan fosfor). Ion-ion tersebut akan dilepaskan ke dalam darah dan berfungsi membantu dalam pengaturan kadar kalsium darah.

KELAINAN BENTUK TULANG BELAKANG

Kelainan bentuk tulang belakang dapat terjadi karena pola duduk yang tidak benar. Beberapa diantaranya menyebabkan:
  1. Lordosis. : Bentuk tulang belakang yang melengkung ke depan
  2. Kifosis. : Bentuk tulang belakang melengkung ke belakang
  3. Skoliosis. : Bentuk tulang belakang melengkung ke kiri atau ke kanan.

Pola hidup sehat dengan memakan makanan yang kaya akan kalsium, vitamin D, dan fosfat, serta berolah raga secara teratur dapat membantu meningkatkan kepadatan tulang, mencegah osteoporosis (pengeroposan tulang) dan osteoartritis (penyakit nyeri pada persendian).


SOAL SISTEM RANGKA

Pilihlah jawaban yang paling tepat dari soal-soal berikut ini:

1. Sistem tubuh yang berfungsi sebagai penyangga, pemberi bentuk tubuh,dan alat gerak pasif adalah …
A. otot
B. rangka
C. saraf
D. pencernaan
 

2. Tulang penyusun lengan bawah adalah …
A. tulang sternum dan belikat
B. tulang tibia dan fibula
C. tulang radius dan ulna
D. tulang skapula dan belikat
 

3. Tulang rahang atas disebut …
A. Mandibula
B. Patela
C. Zigomatik
D. Maksila

4. Tulang tempurung lutut disebut juga …
A. Skapula
B. Phalanges
C. Patela
D. Kalkaneum
 

5. Tulang pipi disebut juga …
A. Frontal
B. Parietal
C. Zigomatik
D. Nasal

6. Tulang kering disebut juga …
A. Femur
B. Tibia
C. Fibula
D. Patela

7. Sendi peluru terdapat pada bagian …
A. Tengkorak
B. Bahu
C. Siku
D. Ibu jari

8. Sendi mati terdapat pada bagian …
A. Tengkorak
B. Bahu
C. Siku
D. Ibu jari

9. Sendi engsel terdapat pada bagian
A. Tengkorak
B. Bahu
C. Siku
D. Ibu jari

10. Sendi pelana terdapat pada bagian …
A. Tengkorak
B. Bahu
C. Siku
D. Ibu jari


SISTEM OTOT

Semua pergerakan tubuh kita melibatkan otot. Otot merupakan alat gerak aktif. Otot berfungsi membentuk tubuh, sebagai alat pergerakan, menjaga kestabilan persendian,dan memproduksi panas tubuh. Dalam kehidupan sehari-hari,kita mengenal otot sebagai daging. Otot merupakan jaringan yang terdiri dari sel-sel otot.
 

Otot manusia dibentuk oleh tiga macam tipe otot, yaitu:
A. Otot polos
B. Otot lurik
C. Otot jantung
 

A. Otot polos.

Otot polos merupakan otot yang gerakannya dipengaruhi oleh saraf otonom (tidak sadar), berbentuk gelondong, ujungnya meruncing, berinti satu terletak ditengah sel, bekerja lambat dan teratur. Otot polos terdapat pada dinding usus, pembuluh darah, saluran kelamin, dinding rahim, dan saluran ekskresi.

B. Otot lurik/otot rangka.
Otot lurik melekat pada rangka sehingga disebut otot rangka. Gerakannya dipengaruhi oleh saraf sadar, batasan sel-selnya tidak jelas, berbentuk silindris, memiliki banyak inti di tepi sel, dan terdapat bagian terang gelap (lurik) karena adanya protein otot (aktin dan meiosin). Otot rangka menempel pada tulang dengan perantaraan urat (tendon). Jika tendon melekat pada tulang yang bergerak disebut insersi, sedangkan jika melekat pada tulang yang tidak dapat bergerak disebut origo.

Otot lurik mampu menggerakan tulang karena dapat berkontraksi (memendek) dan memanjang (relaksasi).

C. Otot jantung.
Otot jantung terletak di jantung. Berbentuk silindris yang bercabang-cabang dan memiliki inti di tengah serabut. Gerakan otot jantung dipengaruhi oleh saraf tidak sadar (otonom). Otot ini secara khusus hanya membentuk organ jantung.

KERJA OTOT

Otot bekerja karena memiliki kemampuan untuk mengkerut (kontraksi) dan mengembang kembali (relaksasi). Otot akan berkontraksi bila ada rangsang yang mengenai sel otot tersebut. Kerja otot dapat dibedakan menjadi dua, yaitu:


Otot antagonis
Otot Sinergis

1. Otot antagonis.

Otot antagonis bekerja secara berlawanan. Contohnya antara lain:

  1. Gerakan otot ekstensor (meluruskan) pada otot bisep dan gerakan otot fleksor (membengkokkan) pada otot trisep.
  2. Gerakan otot abduktor (menjauhi badan) dan otot adduktor (mendekati badan) pada gerakan tangan kesamping badan
  3. Gerakan otot supinator (menengadahkan) dan otot pronator (menelungkup) pada gerakan tangan menelungkup dan menengadah
  4. Gerakan otot depressor (menurunkan) dan otot elevator (menaikkan) pada gerakan mengangkat bahu ke atas
2. Otot sinergis.

Otot sinergis bekerja secara bersama-sama (mengerut dan berkontraksi). Contohnya otot leher pada waktu memutar kepala.

BAGIAN-BAGIAN OTOT
 

Suatu otot terdiri atas bagian-bagian antara lain:

  1. tendon
  2. serabut otot
  3. epimisium
  4. perimisium
  5. endomisium
  6. fascicle
  7. serabut otot
  8. nukleus
  9. miofibril
  10. sarkomer
  11. aktin
  12. miosin
KELOMPOK OTOT

Otot menyusun sekitar 40 % dari berat badan seseorang. Terdapat empat kelompok otot tubuh antara lain:

  • otot kepala dan leher
  • otot badan
  • otot anggota pergerakan atas
  • otot anggota pergerakan bawah

SOAL SISTEM OTOT

1. Tipe otot yang terdapat pada dinding usus adalah…
A. otot lurik
B. otot jantung
C. otot polos
D. otot rangka

2. Tipe otot yang berfungsi membantu pergerakan tulang adalah…
A. otot lurik
B. otot jantung
C. otot polos
D. origo

3. Tipe otot yang bekerja dipengaruhi oleh saraf sadar adalah …
A. otot lurik
B. otot jantung
C. otot polos
D. tendon

4. Otot antagonis bekerja secara …
A. bersama-sama
B. berlawanan
C. berkontraksi
D. berelaksasi

5. Otot sinergis bekerja secara …
A. bersama-sama
B. berlawanan
C. berkontraksi
D. berelaksasi

6. Tipe otot yang memiliki inti di tepi sel adalah …
A. otot lurik
B. otot jantung
C. otot polos
D. origo

7. Otot fleksor dan otot ekstensor bekerja secara …
A. sinergis
B. antagonis
C. bersamaan
D. tidak sadar

8. Sel otot yang tidak memiliki daerah gelap terang terdapat pada …
A. jantung
B. pembuluh darah
C. otot bisep
D. otot trisep

9. Tipe otot yang memiliki banyak cabang adalah …
A. otot lurik
B. otot jantung
C. otot polos
D. origo

10.Otot bisep dan otot lengan bawah bekerja secara …
A. sinergis
B. antagonis
C. berlawanan
D. tidak sadar

ISTILAH

  1. abduktor : (gerakan otot) menjauhi badan
  2. adduktor : (gerakan otot) mendekati badan
  3. aktin : protein otot
  4. aksial : sumbu tubuh
  5. aksis : tulang pemutar
  6. arthritis : radang sendi
  7. amfiartrosis : sendi kaku,memungkinka sedikit pergeseran
  8. apendikuler : anggota gerak atas dan bawah
  9. depressor : (gerakan otot) menurunkan
  10. diartrosis : sendi gerak
  11. diafise : bagian tengah tulang
  12. coccyx : tulang ekor
  13. elevator : (gerakan otot) menaikkan
  14. ekstensor : (gerakan otot) meluruskan
  15. endomisium : jaringan ikat yang membungkus satuan serabut otot
  16. epifise : bagian ujung tulang
  17. epimisium : jaringan ikat yang membungkus otot
  18. ethmoid : tulang tapis
  19. fasial : tulang bagian wajah
  20. femur : tulang paha
  21. fibula : tulang betis
  22. fleksor : (gerakan otot) membengkokkan
  23. fontanela : daerah lunak, terdapat pada kepala bayi
  24. frontal : tulang dahi
  25. humerus : tulang lengan atas
  26. ilium : tulang usus
  27. inkus : tulang landasan
  28. ischium : tulang duduk
  29. karpal : tulang pergelangan tangan
  30. kartilago : tulang rawan
  31. kifosis : tulang belakang melengkung ke depan
  32. klavikula : tulang selangka
  33. kondrosit : sel-sel tulang rawan
  34. kontraksi : gerakan otot memendek
  35. kranial : tulang bagian kepala
  36. lakrimal : tulang air mata
  37. ligamen : berkas-berkas jaringan penghubung
  38. lordosis : tulang belakang melengkung ke depan
  39. maksila : tulang rahang atas
  40. maleus : tulang martil
  41. meiosin : protein otot
  42. mandibula : tulang rahang bawah
  43. metafise : bagian diantara epifise dan diafise
  44. metakarpal : tulang telapak tangan
  45. metatarsal : tulang telapak kaki
  46. miofibril : struktur yang terdapat di dalam sel otot
  47. nasal : hidung, tulang hidung
  48. nukleus : inti sel
  49. osifikasi : proses pembentukan tulang
  50. osipital : tulang kepala belakang
  51. osteoartritis : penyakit radang sendi
  52. osteon : sel-sel tulang keras
  53. osteoblas : sel tulang muda/sel pembentuk tulang
  54. osteogenesis : proses pembentukan tulang
  55. osteoklas : sel perombak tulang
  56. osteoporosis : pengeroposan tulang
  57. osteosit : sel tulang yang telah matang
  58. parietal : tulang ubun-ubun
  59. patela : tulang tempurung lutut
  60. pelvis : tulang gelang panggul
  61. perimisium : jaringan ikat yang membungkus kumpulan serabut otot
  62. periosteum : jaringan ikat yang membungkus sel tulang
  63. pronator : (gerakan otot) menelungkup
  64. pubis : tulang kemaluan
  65. phalanges : tulang-tulang jari tangan atau kaki
  66. radius : tulang pengumpil
  67. relaksasi : gerakan otot memanjang
  68. ribs : tulang rusuk
  69. sakrum : tulang kelangkang
  70. saraf otonom : saraf tidak sadar
  71. sarkomer : unit dasar kontraksi otot
  72. sinartrosis : sendi mati/tidak dapat bergerak
  73. sinovial : cairan pelumas pada persendian
  74. sistem havers : satu kesatuan osteon
  75. skoliosis : tulang belakang melengkung ke kiri/kanan
  76. skapula : tulang belikat
  77. sphenoid : tulang baji
  78. stapes : tulang sanggurdi
  79. sternum : tulang dada
  80. supinator : (gerakan otot) menengadah
  81. tarsal : tulang pergelangan kaki
  82. temporal : tulang pelipis
  83. tibia : tulang tibia
  84. ulna : tulang hasta
  85. vertebra : tulang belakang
  86. vertebra lumbar : tulang belakang bagian pinggang
  87. vertebra serviks : tulang belakang bagian leher
  88. vertebra toraks : tulang belakang bagin dada
  89. vomer : tulang langit-langit
  90. zigomatik : tulang pipi

Support web ini

BEST ARTIKEL